1. HOME
  2. INFO TABANAN

Kali pertama Tabanan diverifikasi sebagai Kabupaten Layak Anak

"Komitmen ini merupakan implementasi dari tindak lanjut komitmen dunia melalui 'word fit for children'," kata Sanjaya.

Wabup Sanjaya. ©2018 Merdeka.com Reporter : Mohammad Taufik | Sabtu, 26 Mei 2018 10:56

Merdeka.com, Tabanan - Kali pertama, Kabupaten Tabanan mengikuti verifikasi Kabupaten Layak Anak (KLA) dari Kementerian Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak (Kementerian PPPA). Tim verifikasi lapangan Kabupaten Layak Anak Kementerian PPPA yang diketuai Marwan Syaukani diterima Wakil Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya, Jumat(25/05) di Kantor Bupati setempat.

Turut hadir mendampingi Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kabupaten Tabanan I Nyoman Gede Gunawan, Kepala Bapelitbang Kabupaten Tabanan Ida Bagus Wiratmaja dan forum anak daerah yang terdiri dari para kepala OPD dan camat di lingkungan Pemerintahan Kabupaten Tabanan .

Bupati Tabanan dalam sambutan yang dibacakan Wakil Bupati Tabanan I Komang Gede Sanjaya mengatakan bahwa sejak 2014, Kabupaten Tabanan sudah berkomitmen untuk menuju kabupaten layak anak, namun evaluasinya baru diikuti dari tahun 2017.

"Komitmen ini merupakan implementasi dari tindak lanjut komitmen dunia melalui 'word fit for children' dimana pemerintah Indonesia turut mengadopsinya," ujar Wabup Sanjaya.

Wabup Sanjaya mengharapkan indikator-indikator Kabupaten Layak Anak dapat dievaluasi sehingga bisa dijadikan acuan dalam memenuhi hak-hak anak melalui pengembangan Kabupaten Layak Anak yang terintegrasi dan berkelanjutan.

"Saya ingin mengajak kita semua, dalam proses pengembangan KLA, koordinasi harus dilakukan secara berkesinambungan dan berkelanjutan dengan para stake holder pemenuhan hak-hak anak, karena anak adalah investasi kita di masa yang akan datang, maka menjadi kewajiban kita bersama untuk menjadikannya lebih berkualitas," kata Wabup Sanjaya

Sebelumnya Kadis Sosial Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Kabupaten Tabanan I Nyoman Gede Gunawan melaporkan pelaksanaan verifikasi lapangan adalah merupakan lanjutan daripada kegiatan yang sudah dilakukan pada bulan Maret dan April.

Kegiatan itu berupa verifikasi mandiri secara online ke pusat, dan berlanjut ke verifikasi administrasi. Dan berdasarkan verifikasi tersebut, tim verifikasi lapangan akan mengecek kenyataan yang ada di lapangan .

"Ini merupakan yang pertama kali Kabupaten Tabanan ikut dalam verifikasi kabupaten layak anak, mudah-mudah kami tidak mengecewakan dan berharap tim memberikan masukan untuk dijadikan acuan kami di tahun depan," ucapnya.

Sementara Ketua tim verifikasi lapangan Kabupaten Layak Anak Kementerian PPPA Marwan Syaukani mengatakan ada 5 klaster konvensi anak-anak, yaitu klaster hak sipil dan kebebasan, Lingkungan keluarga dan pengasuhan alternatif, kesehatan dasar dan kesejahteraan, pendidikan pemanfaatan waktu luang dan kegiatan budaya, serta klaster perlindungan khusus.

Marwan menyebutkan predikat kabupaten layak anak melalui lima tahapan mulai dari tahapan pratama, madya, nindya, utama dan kabupaten layak anak. "Dalam KLA itu ada lima tahapan mulai dari tahapan pratama, madya,nindya, utama dan KLA," ucapnya.

Dijelaskan lagi, bahwa verfikasi KLA tahun 2018 terdiri dari penilaian mandiri, verifikasi administrasi, verifikasi lapangan dan verifikasi final. Dikatakan, evaluasi tersebut bukan semata -mata hanya untuk mendapatkan predikat, tapi bagaimana memberikan yang terbaik bagi anak-anak agar mereka berkembang dan tumbuh dengan baik.

"Evaluasi Kabupaten Layak Anak pada hakekatnya adalah pemberian yang terbaik bagi anak-anak kita, generasi penerus, agar mereka berkembang dan tumbuh dengan baik," katanya.

(MT/MT)
  1. Pemkab Tabanan
KOMENTAR ANDA